Sunday, November 27, 2011

Nilai diri sendiri kalau mau berjaya

Ini adalah pengalaman saya ketika bermain Badminton bersama rakan-rakan sekerja. Daripada pengamatan yang saya buat ketika bermain, saya mendapati semua rakan-rakan suka menilai. Belumpun selesai bermain, mereka sudahpun berkata-kata berupa penilaian. Mereka suka mempersalahkan partner sendiri walaupun kesalahan itu dia sendiri yang buat. Yang lebih teruk lagi, pemain itu menyalahkan pihak lawan atas kesalahan yang dia buat. Sebagai contoh, apabila dia membuat dropshot dan pihak lawan membuat tapping, dia kata dia tidak undur ba... Lagi satu contoh: apabila saya return smash, dan shuttle balik dalam keadaan halfcourt; partner dengan suara keras berkata why u did that! padahal itulah kali pertama kesilapan saya buat. Ketika dia membuat shuttle floating depan net, pihak lawan dengan senang membuat tapping atau smashing, dia tak cakap pula. Setiap kali smashing yang diarahkan kepadanya tak pernah dapat diambil, pun tidak pula dia minta maaf. Inilah contoh rakan-rakan yang tidak pernah mau mengakui kesalahan sendiri. Mereka tak pernah menilai diri sendiri. Ini membuatkan mereka tidak tahu apa masalah sendiri kerana terlalu sebok mencari kesalahan orang lain.
Berdasarkan pengamatan saya, seseorang itu boleh meningkatkan skill sekiranya dia membuat refleksi sendiri. Menilai diri sendiri apakah masalah yang dia hadapi ketika bermain dan seterusnya berusaha mengatasi masalah itu. Sebagai contoh kalau smash tak kuat, buatlah fizikal fitness. Banyak sekali cara-cara latihan tersedia di youtube.

No comments:

Post a Comment

Jadual Gaji SBPA


I made this widget at MyFlashFetish.com.